Pages

GUE BUTUH SEBUAH CINTA

Kamis, 16 Oktober 2014



Sebenernya kalo di-itung-itung, gue baru-baru aja sih jadi jomblo. Terakhir kali putus bulan Juni kemaren. Dan seterusnya sampe sekarang gue jomblo. Jadi jomblo emang ada enaknya juga, bisa bebas dan bisa irit karena pulsa jarang dipake. Tapi sebagai cowok dan sebagai manusia pada umumnya, gue juga butuh cinta. Butuh seseorang yang bisa diajak curhat, seseorang yang bisa ngabisin pulsa gue, dan seseorang yang bisa merawat anak-anak gue kelak (ini mau cari pacar atau mau cari bini?).

Temen gue juga bilang dari komentar di post blog gue sebelumnya. Kalo “gue gak bakal bisa hidup tanpa cinta”. Tapi apakah pacaran akan membuahkan cinta? Bukannya pacaran itu didasari karena cinta?. 

Baru-baru aja gue dihadapkan dalam 2 pilihan, pengen pacaran atau fokus belajar dulu. Awalnya gue milih fokus belajar, akan tetapi hati ini tak sanggup jika tak ada wanita yang menamani di sisi. Hidup tanpa cinta bagai taman tak berbunga kata Rhoma Irama.

Hati gue nyangkut di Husna, (yang kagak tau Husna siapa silakan baca post PilihSalah Satu Atau Gak Sama Sekali), bersamanya gue merasa nyaman, kami juga sempat beberapa hari sms-an, dan karena sebab itu juga, gue jadi terlalu berharap padanya. Padahal kan gue tau kalo dia gak mau pacaran. Dia ingin fokus pada kuliahnya dulu, dan sebagai cowok yang pengertian dan bijaksana, gue ingin menghormati keputusannya. Tapi kan kata orang pacaran itu cuman status!. Cukup! Tetap aja, kehadiran gue cuman membuat dia gak fokus pada kuliahnya.

Gue kembali pada pilihan pertama : Fokus belajar.
Tetapi adaa saja rintangan dan godaan yang membuat hati gue gelisah.

Gue denger Ana udah putus sama pacarnya. Ana juga salah satu cewek yang gue certain di post bulan lalu, juga salah satu cewek yang bisa bikin gue deg-deg-an kalo berada di dekatnya. Oh ya, namanya gue ganti jadi Ana (awalnya Nana), cz ternyata di kelas dia ada murid lain yang namanya Nana, jadi supaya tidak terjadi kesalahpahaman dan kesalahorangan gue ganti nama Nana jadi Ana.  

Isan ngedukung gue untuk dekat dengan Ana, seringkali ia menanyakan kapan gue mau minta nomer, dan gak jarang juga ia menawarkan nomor hp Ana kepada gue. Tapi tetep aja gue mao cari sendiri, akan tetapi yang jadi masalahnya : kapan gue bisa minta nomor nih cewek?. Gue gak pernah melihat dia jalan sendiri, pasti bareng temen-temennya. Gak mungkin kan gue loncat keluar dari comberan , terus gue menarik tangan Ana dari segerombolan teman-temannya, Ana menjerit, gue tutup mulutnya pake saputangan, lalu gue bawa ke tempat sepi hanya untuk minta nomer.

Kepasrahan dan sifat menunda-nunda ini ternyata tidak di sukai Isan. Saat pulang sekolah gue melewati kelas Ana, Isan di belakang. Ehh, tiba-tiba Isan bilang ke gue.

“gaa, tuh orangnya ada di dalam kelas..!!” ucap Isan saat kami berada di samping kelas Ana.

“ahh, nanti aja sann, gue mintanya kalo dia lagi sendirian aja”. gue berjalan agak cepat di depan Isan.

“yaelah gaa, kapan dapetnya eluu kalo gitu,. “. Isan kemudian menarik gue, di seretnya gue ke depan kelas Ana. Bisa gue laporin nih orang ke komnas perlindungan anak atas tuduhan pemerkosaan,ehh, pemaksaan.

Di tarik dan di seret dari belakang itu membuat gue langsung menjerit dan meronta-ronta “sannn!! Gue kagak mauu!! Nanti ajaaa!!!”

Dianterkannya gue di depan kelas Ana. Ana ngeliat gue. Mampus!
Sekarang gue udah kagak bisa kabur lagi. Gue harus gentlemen!!. Setidaknya untuk saat ini aja!. 

“Ana,..” panggil gue dari luar. Sambil berpose kayak orang keren yang sok cool. Padahal pengennya berpose kayak kuda di alam liar yang lagi ngedengerin lagu dangdut koplo.

Ana keluar dari kelasnya sambil senyum-senyum. Gue maju beberapa langkah mendekatinya. Jantung gue semakin deg-deg-an.

“kaka boleh minta nomor?” kata gue berbisik di dekat telinganya, gue merasa  terlalu dekat, entah gue kagak sengaja, atau ada magnet yang membuat kami seakan sama-sama mendekat?. Tanpa diduga hal ini justru mengundang mata murid-murid lain untuk melihat kejadian ini. Gue bergumam dalam hati : “Awasss looo Sannn!!!!”

Ana menjawab dengan malu-malu. “minta sama ka Isan aja kak,..”

“emmm, tapi kan kakak sudah terlanjur disini, masa kakak minta sama ka Isan?, langsung sama kamu aja yakh,.?” Gue liat wajahnya, gue tatap matanya dalam-dalam, menyimbolkan keseriusan gue dalam meminta nomor telponnya, tapi sayang, dia gak berani menatap mata gue secara langsung (kayaknya sih takut). Reaksi murid-murid lain yang lalu lalang, atau sengaja berhenti untuk menyaksikan kejadian ini pun tak gue hiraukan.

Sesaat kemudian Ana cuman mengangguk.

“bentar ya,…”. Gue noleh kebelakang, gue buka resleting tas, cari-cari alat tulis yang bisa dipake buat nyetet nomor. 

3 detik kemudian.
Gue masih ngudek-udek isi tas. Murid-murid lain di sekitar terlihat lagi menunggu.

5 detik kemudian :
Dapet!!! Gue keluarin dari dalam tas. Ternyata sebuah pensil berwarna biru berkilauan!! Gue liat ujungnya, kok aneh. Yang bagian item-itemnya buat nulis itu kagak ada. KAGAK ADA!!!? Lhaa, terus gimana gue mau nulis??!!!!

7 detik kemudian :
Gue mulai gugup. Waduhh, gimana nih kalo gue kagak nemu pulpen atau semacamnya? Masa ah gue harus balik badan, bilang ke Ana: “An, kakak boleh minjem pulpen??”. Bisa-bisa kan si dia jadi ilfil “masa mau minta nomor kaga ada modal”. Terus si dia masuk ke dalam kelas, dan tak akan pernah mau untuk ketemu gue lagi. Pemikiran seperti ini membuat gue tambah gugup. Bisa aja gue pingsan, terus bangun-bangun udah nyampe di ruang jenazah.

11,7483 detik kemudian :
Gue sujud syukur, berterimakasih pada Tuhan YME yang telah membimbing tangan gue untuk ketemu dengan si pulpen. Akhirnya ketemu juga nih si pulpen nakal. Gue langsung baik badan.

“nih,…” gue menyodorkan pulpen ke arah Ana. 

Sebelum ia mengambil pulpennya, ia bertanya. “dimana kak?”

Tanpa pikir panjang, gue sodorkan tangan kearahnya, mengisyaratkan agar ia menuliskan nomornya disitu, dan berharap juga tangan satunya memegang tangan gue.#cieeleh#. 

Dia diam sejenak, sebelum mengambil pulpen di tangan gue.
“kakak tulis sendiri aja, tangan Ana kotor nihh,..”. Langsung timbul beberapa opini kenapa dia kagak mau nulis tuh nomernya sendiri langsung di tangan gue : 1. Karena emang bener tanganya kotor, cz berlepotan saos makanan yang ia makan. 2. Dia ilfil melihat tangan gue yang mirip ular ganti kulit itu(buset, bisa aja suatu saat nanti ada produser nyasar yang ngeliat gue, terus selanjutnya dia bikin sinetron (sejenis ggs & manusia harimau) dengan pemeran utamanya gue, yang berjudul Raga Si Manusia Ular-Ularan).  3. Atau karena dia adalah cewek alim yang gak mau bersentuhan langsung dengan yang bukan muhrimnya.

Gue gak ambil pusing, gue catet sendiri nomornya di tangan, masi untung sudah di kasih. 

Dia mendiktekan, gue mencatat. 

“mmm, tapi kamu nih lagi gak ada pacar kan??” bisik gue, cuman sekedar basa-basi doang, padahal gue udah tau.

Ana lagi-lagi menggelengkan kepalanya, senyumnya selalu saja menghiasi wajahnya yang kemerah-merahan itu. Kayaknya sih dia malu, dimintain nomor sama kakak kelas bertubuh tukang odong-odong berjiwa bencong kayak gue ini.

Selesai gue mencatat, gue liat ulang, takut aja kalo yang dia kasih itu nomor telepon rumah. Kan percuma aja usaha gue kalo ujung-ujungnya yang dia kasih malah telepon rumah.

Oke, misi kali ini berhasil. Setelah itu gue langsung kabur, rasa malu dan gugup akhirnya bisa gue tahan sampai misi telah berhasil dilaksanakan. Tapi ada satu kesalahan yang udah gue buat. Iya, gue lupa ngucapin terimakasih. Oh My God.

Pengen balik, eh kayaknya orangnya udah gak ada deh. Hufft, maafin gue, Ana. 

“nahh, gampang kan??” kata Isan sambil ketawa-ketawa disamping kelas. Pengen gue lempar pake ban pesawat.

“ih, koplak lo san, maluu guee!, coba sikonnya pas waktu gue cuman ketemu dia lagi sendiri gak masalah. Ini sudah pulang sekolah, temen-temennya lagi pada piket pula. Mana di depan kelasnya orang pada lalu-lalang, haduhh….”. kata gue sedikit teriak-teriak di parkiran.

“tapi kan itu udah dapet,..”

“hemm, iy-iya sih, tapi sikonnyaa kurang pas sannn,…” Isan sampai di sepeda motornya, gue jalan menuju sepeda motor gue. Sesekali gue pandangi nomornya Ana yang terlukis di tangan. 

Gue balik ke rumah.
Sampai di rumah, gue langsung ambil hp. Seragam sekolah masih belum gue tanggalkan, sambil duduk ngangkang di kasur, gue catet tuh nomor ke hp.
Gue berhenti di tengah nomor. Gue hela nafas panjang-panjang, saudara-saudara 2 digit nomor di bagian tengah telah hilang. Ternyata tadi gue nulisnya pake pulpen tinta, JELAS AJA HILANGG!!. GOBLOK BANGET SIH GUE!!? #sambilmenghantamkankulkaskekepala#

Gue pelototi bagian nomor yang ilang, disitu masih rada keliatan nomornya secara samar-samar. Antara 32, 37, 87, 82, aduhhh, percuma dong tadi usaha gue?.

Di tengah kegalauan ini, 1 ide muncul : coba aja di sms satu-satu. Yup, akhirnya gue coba aja satu-satu, lagian cuman ada 4 kemungkinan.
10 menit pertama : gak ada respon, dari 4 kemungkinan yang sudah gue tes 1-1.

1 jam : masih gak ada apa-apa.

2 jam kemudian : Ada sms masuk!!!! Dari xl. Oh shit.

3 jam selanjutnya : gue cari kerjaan lain selain nungguin sms, seperti belajar kimia, ngaduk-ngaduk comberan, atau liatin kelinci kawin.

Habis maghrib : gue sms ulang ke-4 nomor tersebut, kale aja siang tadi lagi gangguan jadi sms gue kagak ada yang masuk.

Jam 8 malem : Ada sms masuk!!. (bukan xl lagi) :
Diduga adalah Ana : “iya,n.spa?”

Wahhh, ada yang ngebales bro! tapi gue masih ragu. Yang ngebales itu beneran Ana atau bukan? Kan bisa aja nomornya malah nyasar ke cabe-cabean, atau nyasar ke anaknya presiden Barack Obama. 

Gue sms Isan: “Sannn,. Ini bner nomernya ana? 0877162437xx. Td    gue catet d.tngan,. eh smpe rmh sdh kabur tlisannya”

Isan : “Iyee,. Cba lo tes sms dlu,..”
Wahh ternyata benerrr!!  

Gue bales sms Ana : “syp hayoo??^^”
Nana : “Em k.Raga,.?;)”
Gue   : “hehee, lagi sibuk kah An? Kirain td kka slah nomer,.. nmer mu td kehapus An,.hhe”
Ana  : “hha engga ka, oiya”

Hening.
Gue pelototi dan gue baca ulang sms dia.
Waduh, kok gue jadi bingung ya mao bales apa? Masa ah gue harus bilang : “An, kamu lagi pms yaa??”. Atau : “An,…… will you merry me??”. Yahh inilah akibat kalo gue udah jarang smsan sama cewek. Tapi gue gak mau nyerah gitu aja, yahh walopun mikir-mikir dulu mau bales apa, akhirnya tak terasa kami telah menghabiskan waktu yang cukup lama, sampai waktu untuk tidur telah tiba..

Gue   : “mmm, An km sdh mw tdur kh?”
Ana  : “iya nihh, kka??”
Gue   : “kka msh bljr,.. bsok ada ulngn kimia an..km tdur gih dluan:)”
Ana  : “Ana bsok jg ada pr kmia sih kak, tapi kurang pham jadi males buat bljr:D  Smngat blajarny ka :) .. Selamat malam^^”
Gue   : “iya met tdur jg, ana :)”

Wahh malam ini berhasil!! Keberhasilan ini juga tak luput atas jasa para sahabat yang telah gugur mendahului gue. Terutama Isan, ya kalo gak karena desakannya, gue gak bakal dapet-dapet nih nomer cewe. Makasih buat dukungan kalian semua sob.

Mmmm, terus kalo ada yang nanya “gimana hubungan gue selanjutnya sama Ana? Apakah gue sudah menemukan seseorang yang tepat untuk gue cintai??”. Yang pasti gue akan jawab “gue masih nyaman seperti ini, gue juga masih belum tau apakah dia adalah orang yang tepat untuk gue cintai. Yang terpenting bagi gue adalah jalani yang ada sebaik-baiknya dulu, yahh kalo emang jodoh nanti pasti bakal disatuin kok”.

Gue si Otak Kecil,
Terimakasih.

2 komentar:

  1. ciee.. yg skill tulis menulisnya tersalurkan walaupun gak masuk jurusan bhasa kemaren.. tapi asli ngakak aku baca ceritanya, ternyata raga sekarang bisa kaya gitu :3 wkwk

    BalasHapus
  2. Seru cerita.y😄👏👏👏

    BalasHapus