Pages

SETELAH SEKIAN LAMA GUE MENGHILANG

Rabu, 03 Desember 2014



Gue balik lagi nih. Sorry banget ya gue udah lama kaga update post. Selain karena kesibukan, cas-casan (charger) laptop yang memberikan kehidupan pada sang leptop gue rusak!!! Jadilah leptop gue gak sadarkan diri dalam beberapa hari. Alay.

Tragedi  ini terjadi hampir 3 minggu yang lalu, saat itu saat gue baru aja pulang sekolah, gue rebahan di kasur, seragam belom gue lepas. Terpikir olehku untuk membuka leptop walo tanpa tujuan yang jelas. Beberapa menit kemudian layar desktop sudah terang benerang, laptop siap dipakai. Baru aja mao nyentuh. Tiba-tiba si laptop mati!!! Gue kaget!! Ada apa ini?? Kenapa nih leptop mati tiba-tiba??? Apa mungkin selama ini leptop gue ngidap penyakit “matimendadakkalodihidupintanpatujuanyangjelas”??  ato juga leptop gue habis batre?? Iya, jawaban yang tepat adalah laptop gue abis batre.

Tanpa pikir panjang, gue langsung bangkit dari ranjang,ambil cas-casan siap nyolokin ke lobang idung bokap stop kontak. Belum lagi nyolokin, tiba-tiba terbesit firasat buruk, entah apakah itu. Ahh, kagak usah dipikirin, gue ngotot nyolokin cas-casan ke stop kontak.

“JLEG”

Dan saat itu juga, listrik di rumah gue padam. Gue yang bermuka oon versi kuda laut campur heran ini jalan menuju kwh meter. Oalaahhh jeglek ternyata. Setelah gue baikin, listrik kembali nyala, gue colok kembali cas-casan ke stopkontak, ternyata jeglek lagi. Gue baikin lagi dan colok kembali cas-casannya, jeglek lagi. dan begitu terus sampe rumah gue kebakaran.

Sadar akan hal yang gue lakukan ini gak ada hasilnya, gue diem sejenak sambil memegang cas-casan, gue liatin takut cas-casan gue yang rusak, mampus banget kalo emang bener cas-casan gue yang rusak, tapi kayaknya sih aman-aman aja, kaga ada bau hangus bekar terbakar.

Malemnya gue laporin ke bokap,

Bokap dengan sigap langsung ngambil perkakasnya, ia bedah nih si cas-casan kemudian ia amati apa yang ada di dalamnya.

“gak ada apa-apa nih mas, gak ada yang terbakar” kata bokap gue

“iyaa, tapi tadi waktu Raga colokin, eh malah jeglek…”. Hemmm, mulai dari situ gue berpikir apa jangan-jangan casan laptop gue berevolusi yang awalnya cuman 200 watt, ehh sekarang jadi 200juta watt yang setara dengan tenaga untuk mengaktifkan alat pemusnah benua Eropa.

Gue kembali nyimak bokap yang terus ngutak atik cas-casan. Sebagai anak, gue sama sekali kaga paham apa yang ia lakukan. 

“kabelnya juga gak kenapa-napa nih mas, besok kamu coba lagi,..”

Pengen sih gue tes colokin malem ini, mumpung ada bokap. Tapi takut jeglek lagi kaya siang tadi, yaa mending kalo cuman rumah gue yang jeglek, kalo ntar malah konslet 1 komplek gimana?, mana hari sudah malam. Bisa-bisa gue disuruh lari di roda putar hamtaro untuk dijadiin pembangkit listrik sampe besok pagi.

Oke besok siangnya (pulang sekolah lagi), gue tes, gue colokin ke stopkontak. Reaksinya? Alhamdulillah listrik di rumah gue kaga jeglek lagi. Tapiii, casan gue yang malah meledak!! Ledakannya sih gak sampe bikin tangan gue buntung, tapi keluar percikan-percikan api gitu dari kotak casannyaa!!! KEMUDIAN KELUAR ASAP!!! Cepet-cepet gue cabut dari stopkontak, pengen banget gue guyur pake aer, takut rumah gue kebakaran. 

Kejadian ini membuat gue troma, bener aja kmaren cuman jeglek, hari ini casan gue yang meledak kecil. Yahh besok-besok kalo gue niat nyolok nih casan, mungkin kalian bakal liat nama gue tercentang di batu nisan kuburan orang. Kok kuburan orang?

Malemnya gue kembali lapor sama bokap.
Bokap nyaranin, di bawa ke tukang service alat-alat elektronik. Tapi masa ah tukang service alat elektronik bisa baikin casan leptop?? 

Besok gue cari alternatif lain,
Gue denger laptop Klaudia lagi rusak.

“Klau, laptop lu rusak??” gue sapa ia waktu di kelas.

“iyanih ga, layarnya gak mau hidup,.”

“hemmm, leptop lu apa mereknya??” gue terlihat seakan mau bantu memperbaiki.

“T*shiba,…”

“wahh sama tuh kaya punya gue, gue minjem casannya yah?? Casan gue rusak,…”

“okee, besok ingetin gue,..”. wahh ternyata gampang banget minjem casan punya Klaudia.

Besoknya casan sudah di tangan gue. Ada 1 hal yang bikin gue ragu, kok casannya beda? Punya gue adaptorny gede, yang ini kecil. Gue jadi takut mau nyolok nih cas-casan ke laptop, takut terjadi sesuatu yang gak diinginkan lagi. iya, gue masih troma.

Jadi selama 2 mingguan ini, casan punya Klaudia kaga gue pake. Gue takut kalo ntar malah leptop gue yang mledak, terus ledakannya kena tangan, terus tangan gue di amputasi, terus gue kaga bisa nulis, terus gue kaga lulus UN, terus gue depresi, terus gue coba bunuh diri dengan nyolokin casan aki ke leptop nunggu kena ledakannya lagi.

Sampai di minggu kemaren.
Tidak ada kabar telepon dari abang-abang tukang service yang bisa baikin casan leptop gue, ya karena gue belom ada ngasih nomor hp. 

Lelah mencoba, untuk berpikir “dimana abang-abang tukang service yang bisa baikin casan leptop?,” akhirnya gue nyerah. Mungkin leptop gue memang sudah saatnya untuk diwafatkan.

Di saat-saat gue berniat menggali lubang kuburan buat nih leptop, casan milik kaludia terbang bercahaya bagai bidadari yang turun dari jamban. Gue jadi berpikir ulang untuk ngubur nih leptop. Mungkin leptop gue masih bisa hidup dengan pertolongan cas-casan milik Klaudia.

Gue raih dengan ragu cas-casan Klaudia. Tangan gue bergetar, dilema gue rasakan. Pilih ngubur leptop atau make cas-casan Klaudia dengan resiko gue yang dikubur, bekas kena ledakan?.

Gue inget pepatah...... “Hidup ini pilihan”.

Gue pilih nyoba cas-casan leptop punya Klaudia. Tekat gue udah matang, gue perlahan nyolok ujung casannya ke leptop, kemudian sisi lainnya ke stopkontak. 

Deg-Deg-Deg.

Jantung gue terus berdetak kencang. Mulut gue komat-kamit membaca Istigfar. 

……

Aman!!

Casannya aman. Leptopnya juga aman!!!
Gue langsung sujud syukur.

Mulai saat itu dan sampai saat ini leptop gue bisa digunakan kembali.
Terimakasih Klaudia. Mudahan leptop lu masih tetep rusak. Whahahaha.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar